Motivasi : Penyelesaian dan orang yang negatif

Kongsi Artikel ini :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Motivasi : Penyelesaian dan orang yang negatif
Motivasi : Penyelesaian dan orang yang negatif

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca yang dikasihi sekalian. Semoga kita semua berada didalam lindungan dan rahmatNYA. Sama-sama lah kita berdoa agar kita dapat mengharungi wabak Covid-19 ini dengan jayanya .

Untuk maklumat lanjut dan terkini tentang situasi Covid-19 di Malaysia khususnya, anda boleh click pautan sesawang seperti dibawah :

Kali ini penulis akan berkongsi satu kata-kata motivasi yang berbunyi :

“Jauhi orang yang negatif kerana mereka mempunyai masalah untuk setiap penyelesaian”

Dalam hidup ini kita ditemukan dengan pelbagai ragam dan perangai manusia. Ada yang baik, jahat, berpura-pura, lantang, menghina, menghasut, mencemuh dan mencerca. Semua ini adalah sifat negatif yang perlu kita buang dan jauhkan. Apabila seseorang itu mengeluarkan idea atau pandangan untuk menyelesaikan masalah, janganlah kita mengeji dan mempersendakan mereka. Jangan Melihat Siapa yang Berkata Tetapi Lihatlah Apa yang dikatakan. Hatta dia adalah pekerja pembersihan, pemandu Grab, teksi, bas atau lori, busker, pekerja kilang, pelayan restoran dan sesiapa sahaja didunia, harus kita hormati pandangan dan idea dari mereka.

“Dan janganlah engkau (berkisar daripada pendirianmu yang benar dan jangan) menurut kemahuan orang yang selalu bersumpah, lagi yang hina (pendadapatnya dan amalannya), pindah percakapan orang kerana untuk merosakkan orang. Yang suka mencaci, lagi yang suka menyebarkan fitnah hasutan (untuk memecah-belahkan orang ramai).” (Surah al-Qalam, ayat 10-11)

Bagaimana cara untuk mengelak orang yang berkelakuan negatif? Yang pertama, jangan biarkan diri kita termakan dengan hasutan atau atau kata nista dari mereka. Bak kata slanga orang bandar, ‘dengar boleh percaya jangan’.

Yang kedua adalah, kita bukanlah problem solver bagi mereka. Bukan tanggungjawab kita untuk menyelesaikan masalah mereka yang mempunyai pemikiran negatif. Bukan tanggungjawab kita juga untuk membuat semua orang gembira dengan pandangan kita. Bak kata pepatah melayu ;

“Biarlah luncai terjun dengan labu-labunya”

Yang terakhir adalah, tinggalkan mereka dan jangan terlibat dengan aktiviti yang negatif. Kadangkala kita perlu tinggalkan mereka walaupun diri sendiri terluka atau terhina.  Kadangkala lebih baik diam dari berkata-kata. Diam tak bererti kalah, Diam tak bererti takut, dan Diam bukan bererti lemah.. Hanya dengan berdiam , Orang lain boleh mengaku kalah.

“Mengalah bukan berarti kalah.
Belajar mengalah sampai tak seorang pun yang bisa mengalahkanmu.
Belajar merendah smpai tak seorang pun yang bisa merendahkanmu.”

Sekian untuk hari ini. Semoga kita berjaya dunia dan akhirat. InsyaAllah & Praise to Almighty.

Baca artikel sebelum ini berkenaan dengan Motivasi : Nampak mustahil tetapi sukses.

Jom kita hayati lagu dari kumpulan Threesixty Skatepunk – Diam Bukan Berarti Kalah

Diam bukan berarti kalah,
Omong kosong menyerah hanya sebatas istilah.
Terbiasa sudah ku kini jauh memandang bersembunyi
Kosong raut wajah menanti namun diam yang dapat ku pilih
Bangunkan ku dari mimpiku agar berhenti ku menunggu
Terjerart jauh ku pungkiri namun diam yang dapat ku pilih…
Persetan logika kemenangan yang tertunda ku hanya butuh
Waktu yang tepat mengurai celah yang tlah tertutup rapat
Diam bukan berarti kalah omong
Kosong menyerah hanya sebatas istilah…
Diam gelap enggan berganti debu lekat menari di udara yang letih.
Diam gelap enggan berganti debu lekat menari di udaran yang letih.
Sadarkan tak sempat ku tanyakan saat
Perang tercipta penantian beranjak sudah…
Persetan logika kemenangan yang tertunda ku hanya butuh
Waktu yang tepat mengurai celah yang tlah tertutup rapat.
Diam bukan berarti kalah omong kosong menyerah hanya sebatas istilah.
Terbakar jasadku dahaga yang membunuh ku
Jika ku yakin itu butuh terkapar berdarah ku takkan menyerah…
Diam bukan berarti kalah tenggelam
Dalam hasrat indahnya rasa bersalah.
Wooo. Wooo.
Rasa bersalah.
Wooo. Wooo.

Kongsi Artikel ini :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •